Assalamualaikum roti canai saya sekalian? Hee, okay. Belog ni, tak ada kena mengena pasal cerita hidup saya. Belog ni, just a NOVEL yang tak rasmi haha. Saya buat novel ni pun, sebab excited kan tibatiba je ada idea nak buat -.- Okaylah author dia pun si anak Shahril Lim ni :) so, hope you all enjoy k? Boiii. Anyway, say THANKS TO LIDYA NABIHA, SEBAB TOLONG SAYA BUAT NOVEL NI JUAA :D I LOVE HER VERY MUCH, MUAH! haha

TINGGALKAN JEJAK KORANG DEKAT SINI :)

PART 16; NY 1ST LOVE


“Here you are,” Perempuan tu pun meletakkan satu album dekat atas meja ruang tamu depan aku. Besar gila album tu, huiyoo album aku kalau sebesar tu pun ada ciput je gamba gamba -.- Baik tak yah, haha :D

“Err… what is this?” Aku dengan tak agak agak bertanya dengan yakin dan con’difent’!

“Don’t you know? This is album :) ” Perempuan tu gelak je, aku yang kat sini terasa bodoh agaknyaa -.-

“ya I know, but for what?” aku kembali membelek belek album tu, perempuan tu tak jawab tapi dia cuma senyum je. Konpius aku dibuatnya. 

Tiba-tiba, aku ternampak satu gambar ni masa aku belek belek. Ia… betul betul aku tak sangka dengan apa yang aku nampak. Aku segera berpaling ke perempuan tu, mata aku terbeliak, mulut aku terlopong pandang dia. Dia hanya senyum dan berkata,

“Yes, I know that you’re surprised right? Okay, actually. I tried to forget about malay language, and im telling you, before this im a muslim. I orang putih tapi dulu masa I 20 tahun, I jumpa dengan Joe dekat taman. Kami berborak borak and finally I was flirted by him. I think I dah decide nak masuk islam. And you pun nampak I dalam gambar tu pakai tudung and pakaian yang tutup aurat kan? And now, you nampak I dah lain. I dah tak pakai tudung, I suka pakai baju ketat ketat. Yeah, I dah murtad. My family force me to go back to my original religion. At first I tried to argue, but they’re my family and I can’t do anything. I terpaksa pakai rantai Jesus. And now I dah biasa pergi church and im murtad and not an islam anymore.” 

Perempuan tu slumber je cakap yang dia dah murtad, tapi dalam masa dia cakap aku nampak air mata dia nak mengalir tapi cepat cepat dia kesat. Aku tahu, mungkin dia taknak jadi murtad, sebab dia tahu kalau murtad dosa dia benar benar susah diampun. Tapi kalau dah paksaan keluarga, kalau ingkar dikata derhaka. Apa lagi yang dia boleh buat, kan? Aku pun tak tahu hukum dia, hmm.
Lamunan aku terganggu, perempuan tu tiba tiba tegur aku.

 “I’m hungry. Do you want to eat some?”

Nak ke aku makan? Karang tak halal tak pasal pasal aku kena muntahkan balik makanan tu semua. Aku terdiam, tak tahu sama ada nak ke taknak. Lapar tu memang tahap kebulor, tapi kalau aku hantam je pun lagi dapat dosa :/

“Don’t worry, all the food in my house were clean :) "

Pandai perempan tu catch up apa yang ada dalam kepala otak aku >:) Aku terus angguk dan ikut dia menuju ke meja makan yang panjang empat segi tu. Terhidanglah makanan favourite aku dari aku kecik, yeah makaroni daging! Aku dengan dia pun makanlah, lepas makan perempuan tu panggil maid dia.


" Please make some dessert for me and my special guest ;] "


" Okay, lady Farennia "


Farennia? Nama dia ke? Oh! Aku ingat lagi, dulu Joe pernah cakap yang nama dia ni Nia.. Samalah macam aku :)


" Nama you Farennia? Nice name , "


" Err yeah haha thanks, and you? "


" Dania :) "


" Cool . "


Kitorang pun berhenti bercakap sampailah maid tadi datang semula ke meja makan kitorang dengan dua pinggan jelly strawberry. Aku dah meleleh air liur, tak sabar rasanya nak makan hihi :>


Belum sempat aku nak suap jelly tu dalam mulut aku, tiba tiba bunyi loceng rumah Farennia berbunyi. Aku dah rasa tak sedap hati, mesti parents dia balik. Mana aku nak menyorok ni? Aku try control muka aku daripada nampak gelisah :/


" Wait a minute . "


Farennia berlalu dari meja makan dan menuju ke pintu rumah banglonya. Bila dibuka daun pintu tu, wajah Joe terpacak dekat depan Farennia dan Farennia terasa badannya lemah. Farennia cepatcepat tutup pintu tu supaya Joe tak dapat masuk tapi tak sempat sebab Joe lagi pantas. Joe menolak Farennia dengan kasar dan Farennia jatuh terduduk di atas lantai. " MAID! " dia menjerit sekuat hati, Joe tidak peduli. Dia terus bertanya kepada Farennia : " MANA NIA?!!! MANA KAU SOROK DIA! " Suara Joe sangat lantang sehingga mengejutkan kedua-dua ibu bapa Farennia yang berada di bilik mereka. 

Aku takut tengok muka Joe yang dah kemerah-merahan tu, aku terus bangun dari kerusi dan menuju ke arah mereka. Farennia yang terlebih dahulu perasan aku terus menunjukkan isyarat supaya berundur daripada terus pergi ke arah mereka namun aku dah terlambat. Joe dah nampak aku dah and aku tak dapat nak bergerak lagi. Joe menuju ke tempat yang aku berdiri tu dan terus menarik tangan aku keluar dari rumah Farennia. Aku menjerit : 


" Joe, lepaskan tangan akulah! Sakit lah!!!! "


Joe tak pedulik, dia terus genggam tangan aku lalu pergi dari situ. Dari jauh aku dapat melihat wajah Farennia yang kelihatan pucat serta air mata yang mengalir di pipinya, aku tak sanggup nak pandang dia dan ikutkan aje pergerakan Joe. Then, Joe hentikan langkahnya dan aku pun sama berhenti. 


Err, aku pandang sekeliling. Fuhh, tempat apa ni? Serious aku tak faham kenapa Joe bawak aku datang sini.




 Qiqi
Bersambung 


p/s: Tempat apa yang Joe bawa Nia pergi? Apa Joe buat nanti? Tungguuuuu :D