Assalamualaikum roti canai saya sekalian? Hee, okay. Belog ni, tak ada kena mengena pasal cerita hidup saya. Belog ni, just a NOVEL yang tak rasmi haha. Saya buat novel ni pun, sebab excited kan tibatiba je ada idea nak buat -.- Okaylah author dia pun si anak Shahril Lim ni :) so, hope you all enjoy k? Boiii. Anyway, say THANKS TO LIDYA NABIHA, SEBAB TOLONG SAYA BUAT NOVEL NI JUAA :D I LOVE HER VERY MUCH, MUAH! haha

TINGGALKAN JEJAK KORANG DEKAT SINI :)

PART 19; NY 1ST LOVE

Aku hanya tersenyum sambil memandang wajah Dave. Dalam hati aku penuh dengan kata kata yang mengelirukan, apa sebenarnya dah berlaku? Aku tak pasti, dia ni betulbetul ke sayangkan aku lebih dari kawan? Err, apa patut aku buat? Dia dah bagi segalanya untuk aku, dan perlu ke aku lemparkan kata kata yang bakal buat dia kecewa? Hmm ;[

“Haha you tipu ni :D” aku buatbuat  blur.

“Haduh, maybe you still tak faham hati i. its okay, I tak marah. And, I tetap tunggu you. Okay?”

“Tunggu I, untuk ___?”

“Terima i.” Dave jawab dengan ringkas, muka dia tetap cool.

“Sebagai____?” aku tanya lagi T_T

“Boyf.” Muka Dave mengembang, haha.

“Kalau I takk…..”  aku tak habis cakap lagi, Dave cepatcepat mencelah.

“NO! jangan cakap lagi. I takut nak dengar ayat yang akan you cakap tu, please jangan buat I kecewa :| I yakin, you boleh jadi matahari I setiap masa. Tapi, takpelah. Terpulang kepada you, if you terima i. Alhamdulillah, if tak. Its okay, I bukan orang yang mudah putus asa :D”

Suasana hening kembali. Aku tertunduk, muka aku merah. Apa aku buat ni? Nak kecewakan orang yang ambil berat tentang aku? Aku cintakan kau, tapi hati ni menolak aku daripada menerima cinta kau dengan ikhlas. Maafkan aku :’(

“Dave…..” Aku kembali bersuara.

“Yes?”

“Kenapa you pilih i?”

“Entah. Jodoh I kot, haha. Kenapa, you tak suka I ke?”

“Bukan, bukan macam tu. i… I love you too. But, hati ni macam tolak pulak..”

“Yeke you pun cintakan i? Wah, means bukan I sorang jelah yang syok sendiri? Hehe, thanks Nia ;)”

“……………….. :)”

Dave kelihatan sungguh gembira. Aku pula berdiri di situ, mendiamkan diri memikirkan apa yang bakal ku jawab sebentar lagi.

“Dave……..”

“Yes Nia,”

“Err…… kek tu…. Lapar -.-“

“Laaaa, sorry I lupa nak bagi haha jomlah lepak dekat café bawah ni :)”

“Okay. Bagi I 10 minutes ye, nak mandi dulu. You pergila café dulu, nanti I datang”



Aku pun siap siap, cantik gila aku tengok muka aku dekat cermin. Muehehe, saat ni. Berdebar gila jantung aku, tak tahu apa nak buat. Kena ke terima cinta dia? Aduh, aku pening ni! Dengan ayah pun belum aku bagitau pasal hal ni, JAP! Ayah?... aku mana ada ayah kan, hmm. Takpelah, just lupakan ayah. Jangan fikirkan dia lagi, tahu cari anak sendiri cukuplah.

Aku pun naik lif sampai tingkat lobby. Aku pergi ke café, cari Dave. Kelibat Dave sudah pun kelihatan di meja yang khas untuk pasangan couple, wah wah :D kepala aku masih berdenyut, sebab tak makan dari tadi. Aku melemparkan senyuman kepada Dave sebelum duduk. Dave pun dah seronok nak dengar jawapan yang akan aku berikan kepadanya sebentar lagi.

“Nia……”

“Yeeeee………..”

“Bagilah jawapannn…..”

“Jap ah, nak makan ni -.-“

“Oh okay, sorry.”

“Takpe…”

Aku pun makan kek tu, sedap gila! Sumpah sedap, I like. Haha, aku makan pun kena control lah kan. Nanti makan gelojoh Dave cakap apa pulak -.- selesai makan, aku pun amik tissue yang tersedia dekat atas meja tu. Aku lap, lap, lap mulut aku. Then, aku pun kembali pandang wajah Dave.

“You betulbetul nak tahu jawapan i?”

“Yeah.”

“Tak menyesal?”

“Nope.”

“…..”

Apa aku nak jawab ni! Errr, aku pun tarik nafas panjang panjang sebelum bagi jawapan.

“I terima you.”

“WOW! Really?”

“But, as friend :D”

“…….why?”

“I tak bersedia lagi…”

Dave sangat kecewa, dari raut wajahnya aku sudah tahu jawapan aku ini tak mungkin dapat bangkitkan keceriaan padanya. Aku buntu, aku betulbetul tersilap.

“Oh k… nevermind Nia, thanks for everything. I ada hal pulak, err I gtg now.”

“Awalnya..? jomlah borak borak sekej….”

Aku tak habis cakap lagi, Dave dah pun tinggalkan aku. Aku mencebik, aku ketuk perlahan kepala aku. Amende aku dah buat ni? Dave kecewa dengan aku, hmm. Aku dah tak ada sesiapa lagi dalam hidup, bodohnya aku. Mungkin, aku dah tak dapat nak teruskan hidup aku kot :[

p/s: Dave, benci Nia ke sebab Nia tolak cinta dia? Nia, nak bergantung pada siapa lepas ni? Boleh ke Nia meneruskan hidup dia?

Penulis : Puteri Farah